Monday, January 23, 2012

BONEKA / PUPPET


 USE YOUR IMAGINATION @
GUNAKANLAH DAYA IMAGINASI ANDA UNTUK BERKREATIF

DIFINISI BONEKA  ( PUPPET )


        BONEKA dari bahasa Portugis "Boneca" . Ia merupakan sesuatu objek atau benda bukan hidup yang dilakonkan oleh pemain sama ada secara sentuhan atau arahan  yang bertujuan untuk menyampaikan mesej. Apa sahaja objek boleh dijadikan boneka selagi ianya digerakkan oleh pemain. Pemain akan menghidupkan watak boneka untuk menyampaikan mesej secara lisan atau gerak tubuh boneka. 

      Figure boneka berbentuk manusia, haiwan, bunga atau apa sahaja benda lain untuk dianimasikan dan dimanipulasikan oleh pemain untuk persembahan. Boneka merupakan salah satu permainan tertua kerana permainan ini wujud pada zaman Yunani, Rowani  ataupun Mesir.

         Umumnya permainan boneka hanya untuk permainan kanak-kanak, namun pada zaman dahulu adakalanya ia fungsinya digunakan untuk acara ritual yang berhubung dengan alam ghaib atau mistik .


KEPENTINGAN BONEKA DALAM MEDIA PENGAJARAN & PEMBELAJARAN

Boneka digunakan untuk menyampaikan cerita atau mesej yang berkesan dan efektif. Sewaktu persembahan boneka,  pendengar boleh terlibat secara tidak langsung dengan menyahut dialong pemain boneka. ini akan memberi pendedahkan kemahiran berkomunikasi, melahirkan idea kreatif  dalam mencipta dan merangsang daya imaginasi murid. Secara tidak langsung ianya memberi peluang kepada murid-murid pengalaman belajar bekerjasama dalam kumpulan.

  • Memenuhi fitrah kanak-kanak yang gemar bermain.
  • Konsep Pembelajaran kanak-kanak adalah belajar sambil  bermain.
  • Penggunaan boneka akan menceriakan situasi P&P dan menghilangkan rasa bosan kanak-kanak.
  • Digunakan sebaga ABM / BBM / BBB untuk proses P&P


KELEBIHAN PENGGUNAAN BONEKA DALAM PEMBELAJARAN 


  1. Rumusan tujuan pembelajaran dengan jelas. Dengan demikian akan dapat diketahui, apakah tepat digunakan permainan sandiwara boneka atau sandiwara yang lain.
  2. Buatlah naskah sandiwara yang akan dimainkan secara terperinci. Dari segi dialognya, perjalanan ceritanya dan adegannya harus disusun secara cermat, sekalipun pemainnyanya dimungkinkan untuk berimprovisasi ketika memainkan boneka tersebut.
  3. Permainan boneka mementingkan gerak dari pada kata.Oleh itu, dialognya jangan terlalu panjang, dapat menjemukan penonton. Untuk anak-anak usia prasekolah, sebaiknya permainan boneka dirancang untuk banyak melibatkan dialog dengan anak pada saat permainan.
  4. Permainan sandiwara boneka jangan terlalu lama, kira-kira 10 sampai 15 minit. Agar pesan khusus yang disampaikan kepada anak dalam permainan sandiwara boneka tersebut dapat difahami oleh anak-anak/penonton.
  5. Hendaknya diselingi dengan nyanyian, kalau perlu penonton diajak nyanyi bersama. Bila perlu pengukuhan dengan dialog atau diskusi dengan anak-anak/penonton untuk memantapkan pesan nilai yang diajarkan.
  6. Isi cerita hendaknya sesuai dengan umur dan kemampuan serta daya imaginasi anak-anak yang menonton.
  7. Selesai permainan sandiwara boneka, hendaknya diadakan pengukuhan seperti soal-jawab, perbincangan atau menceritakan kembali tentang isi cerita yang disajikan.
  8. Jika memungkinkan, berilah kesempatan kepada anak-anak untuk memainkannya.

FUNGSI PERMAINAN BONEKA :
  • Fungsi ekspresi. Pernyataan suka, benci, kagum, marah, jengkel, sedih. Dengan mendongeng/cerita boneka, baik pencerita maupun pendengar dapat mengungkapkan pernyataan senang, benci, kagum dll. Pencerita boleh memberikan pertanyaan agar anak menjawab atauboleh memancing kanak-kanak untuk bertanya, sehingga ketika bertanyapun anak boleh mengekpresikan rasa kagum, senang, benci dan sedih.
  • Fungsi Informasi. Menyampaikan pesan atau amanat kepada orang lain. Dalam kelas mendongeng, baik pencerita ataupun si pendengar dapat menyampaikan pesannya kepada orang lain. Pesan tersebut adalah pesan-pesan yang biasanya mereka sudah pernah mendengarnya. Akan tetapi pada saat itu, ayat tersebut muncul kembali kerana adanya simulasi.
  • Fungsi Ekplorasi. Menjelaskan sesuatu hal, perkara dan keadaan. Anak-anak yang kreatif pun mempunyai kebolehan untuk menjelaskan sesuatu. Ketika ia mengetahui sesuatu maka melalui stimulus,mereka cuba melakukan sesuatu untuk menjelaskan idenya.
  • Fungsi Persuasi. Fungsi bahasa yang bersifat mempengaruhi atau mengajak orang lain untuk melakukan atau tidak melakukan sesuatu secara baik-baik. Pada tahap selanjutnya kanak-kanak akan berusaha mengajak atau mendominasi temannya dengan kemauan dan keinginannya. Bahkan sering kali tejadi adu mulut diantara mereka untuk mempertahankan pendapatnya.
  • Fungsi Melayan. Fungsi untuk menghibur. Dalam percakapan sehari-hari antara pendengar dan pembicara pun terjadi kelucuan-kelucuan, entah itu dari bahasanya atau ekspresi dan gerak tubuh. Maka dalam mendongeng fungsi menghibur adalah unsur yang mutlak. Seorang pendongeng harus dapat menjalankan fungsi itu dengan baik.
  •  
     
JENIS-JENIS BONEKA


Sarung tangan boleh digubah menjadi badan dan anggota boneka. Untuk menggunakan boneka jenis ini tangan dimasukkan ke dalam sarung tangan itu danjari serta pergelangan tangandigerakkan untuk menghidupkan anggota boneka.
Hand Puppet atau boneka tangan boleh berbentuk manusia, haiwan, tumbuhan dan lain-lain untuk diperkenalkan kepada kanak-kanak . Dibuat dari bahan yang lembut dan dapat dicuci. Hand puppet atau boneka tangan, boleh menghiburkan kanak-kanak. Selain mengeratkan hubungan kekeluargaan dapat juga melatih mereka berekspresi, berinteraksi,  dan membantu kanak-kanak berkomunikasi dengan lebih cepat.

 

 


2. BONEKA LIDI

Boneka ini diperbuat daripada bahan yang keras atau tebal. Kemudian lidi panjang diletakkan pada badan boneka termasuk pada anggota-anggota tertentu yang akan digerakkan semasa menggunakannya, boneka dijulang pada lidi utama dan lidi-lidi yang lainnya digoyangkan untuk menggerakkan anggota badan boneka tersebut.




2. BONEKA TALI
 
Boneka Bertali atau dikenali ‘marionette’ diperbuat daripada bahan-bahan keras seperti paper mache, plaster-of-Paris atau kayu. Tali-tali halus disambungkan kepada bahagian-bahagian boneka yang boleh bergerak. Semasa digunakan, tali-tali itu ditarik-tarik untuk membuat anggota-anggota boneka tersebut berg
erak.





Jari-jari digunakan untuk mengerakkan watak-watak. Bahan-bahan yang digunakan unuk boneka ini amatlah serdahana seperti tutup botol, bola ping pong, belon kecil dan seumpamanya. setiap jari juga boleh dilukis atau digunakan kain kecil sebesar jari-jari.  (Kalau nak senang sangat, lukis saje pada jari. ;-)






Disebut boneka tongkat kerana cara memainkannya dengan menggunakan tongkat. Tongkat-tongkat ini dihubungkan dengan tangan dan tubuh boneka. Tubuhnya adalah kosong, tapi mata dan mulutnya boleh bergerak. untuk memainkan boneka ini, pemain akan berpegang dua tongkat pada dua tangannya masing-masing.Wayang Golek di Jawa Barat misalnya adalah termasuk boneka jenis ini. Untuk keperluan penggunaan boneka tongkat sebagai media pendidikan / pembelajaran di sekolah, maka tokoh-tokohnya dibuat sesuai dengan keadaan sekarang. Misalnya dibuat tokoh tentara, pedagang, lurah, nelayan dan sebagainya. Boneka tongkat dapat dibuat dari kayu yang lembut seperti kayu kemiri, randu, dan sebagainya.
BONEKA BAYANG-BAYANG

Boneka bayang-bayang (Sadhow Puppet) adalah jenis boneka yang cara memainkannya dengan mempertontonkan gerak bayang-bayang dari boneka tersebut. Di Indonesia khususnya di Jawa dikenal dengan “Wayang kulit”. Namun untuk keperluan sekolah, wayang semacam ini dirasakan kurang efektif, karena untuk memainkan boneka ini diperlukan ruangan gelap/tertutup. lagi pula diperlukan lampu untuk membuat bayang-bayang layar.

2 comments:

  1. A very well-written post. I read and liked the post and have also bookmarked you. All the best for future endeavors.
    IT Company India

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanks Arvind Gulia, visit my blog........ sharing is caring... ;-)

      Delete